MAKE A RESERVATION
Home > Articles & Publication > Cara Mengatasi Takut Operasi Tulang Belakang

Cara Mengatasi Takut Operasi Tulang Belakang

by. Admin
20 August 2019
Cara Mengatasi Takut Operasi Tulang Belakang

Banyak orang berjuang dengan rasa takut sebelum operasi mereka. Untungnya, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi rasa takut Anda. Yang paling penting adalah untuk berbicara dengan ahli bedah Anda tentang persiapan untuk operasi, aftercare, dan prosedur. Jujurlah tentang ketakutan Anda saat memeriksa pikiran Anda sendiri dan berbicara dengan dokter bedah Anda. Temui tim medis Anda dan bersama-sama, kembangkan rencana pra dan pasca operasi yang terperinci. Sebelum Anda pergi ke operasi, gunakan citra mental positif untuk membayangkan masa depan yang lebih bahagia di mana prosedur Anda berhasil dan bebas dari komplikasi. Setelah operasi, bicarakan dengan keluarga, teman, dan terapis tentang perasaan Anda mengenai hasil dari prosedur Anda, jika perlu.


Metode 1 : Lakukan Riset

1. Pelajari tentang prosedur Anda. Yang tidak dikenal sering menyebabkan rasa takut. Mendidik diri sendiri tentang prosedur Anda adalah langkah pertama yang penting dalam mengatasi rasa takut Anda akan operasi. Anda dapat melakukan ini dengan membaca materi yang relevan dari sumber yang memiliki reputasi baik di dan offline, dan - yang paling penting - berbicara dengan ahli bedah Anda tentang prosedur bedah spesifik Anda. Anda juga dapat berbicara dengan orang lain yang menjalani operasi serupa atau identik dengan yang Anda miliki. Pertanyaan yang Anda ingin tanyakan kepada dokter bedah Anda meliputi:

  • Berapa lama operasi akan berlangsung?
  • Apa risiko yang terkait dengan operasi ini?
  • Prosedur aftercare seperti apa yang dibutuhkan oleh operasi ini?
  • 2. Pilih ahli bedah Anda dengan hati-hati. Temukan ahli bedah yang Anda percayai. Jika Anda memiliki seorang ahli bedah yang Anda kenal baik, atau seorang ahli bedah yang datang sangat dianjurkan dari teman atau keluarga, Anda akan lebih nyaman dengan operasi. Saat Anda benar-benar percaya pada ahli bedah, rasa takut Anda akan hilang.
  • Selain itu, jika Anda memercayai dokter bedah Anda dengan tulus, Anda akan lebih terbuka untuk mereka tentang ketakutan Anda. Ketika Anda melakukannya, seorang ahli bedah yang baik akan memahami dan bersimpati dengan posisi Anda, dan mengambil langkah-langkah untuk membantu Anda mengatasi ketakutan Anda.
  • 3. Temui tim bedah Anda. Setelah Anda mengetahui tim bedah Anda, Anda akan menyadari bahwa mereka hanya ingin membantu Anda sembuh. Jangan ragu untuk bertanya kepada mereka pertanyaan spesifik. Misalnya, jika Anda takut tim medis Anda tidak berpengalaman, Anda bisa bertanya kepada mereka, "Sudah berapa lama Anda melakukan operasi seperti ini?" Jika Anda takut mereka tidak akan peduli dengan Anda, temui tim bedah Anda sebelum operasi dapat membantu menghilangkan ketakutan itu untuk beristirahat dan memanusiakan seluruh proses pembedahan. Tim bedah Anda mungkin termasuk:
  • ahli anestesi. Ahli anestesi bertugas memberikan gas yang membuat Anda tidak sadar sebelum operasi. Anda dapat mengajukan pertanyaan ahli anestesi seperti, "Apakah saya harus tidak sadar selama operasi?" Atau "Berapa lama saya tidak sadar?"
  • seorang ahli bedah. Anda mungkin bertanya kepada dokter bedah Anda, "Berapa banyak prosedur jenis ini yang telah Anda lakukan?" Atau "Apakah Anda memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi untuk operasi jenis ini?"
  • seorang perawat bedah. Anda mungkin bertanya kepada perawat bedah Anda, “Berapa kali Anda membantu dengan jenis prosedur ini?” Atau “Bagaimana Anda akan memantau kondisi saya selama prosedur?
  • 4. Tanyakan tentang masa pemulihan. Salah satu pertanyaan paling penting yang dimiliki banyak orang tentang operasi mereka berkaitan dengan periode pemulihan. Dapat dimengerti bahwa Anda ingin kembali berfungsi secara normal dan kembali bekerja, sekolah, dan kehidupan keluarga. Perlu diingat bahwa periode pemulihan berbeda dari orang ke orang karena faktor-faktor seperti riwayat medis. Misalnya, jika Anda menderita diabetes, maka penyembuhan Anda akan lebih lambat daripada seseorang yang tidak. Jenis prosedur yang Anda jalani juga dapat memengaruhi waktu penyembuhan Anda. Bicaralah dengan dokter bedah Anda untuk mencari tahu apa yang mungkin Anda alami selama pemulihan. Anda mungkin bertanya, misalnya:
  • “Berapa waktu pemulihan khas untuk prosedur ini?”
  • "Apakah pemulihan saya akan lebih lambat dari biasanya karena alasan apa pun?"
  • “Kapan saya bisa mulai berolahraga lagi?”
  • 5. Pertimbangkan cara untuk mengatasinya sebelum operasi. Humor dan citra mental positif dapat membantu Anda mengatasi sebelum operasi. Jika Anda membiarkan operasi Anda bermain-main dalam pikiran Anda, Anda mungkin menjadi peka terhadapnya, dan itu akan mengurangi rasa takut. Anda juga bisa menggunakan pencitraan mental untuk membayangkan akhir yang bahagia untuk kisah operasi Anda.
  • Misalnya, alih-alih membayangkan gambar diri Anda yang membeku di atas meja rumah sakit, bayangkan seluruh proses operasi dari awal hingga selesai.
  • Gunakan self-talk positif. Dengan kata lain, katakan pada diri Anda semuanya akan baik-baik saja. Ketika Anda mengalami pikiran yang mengganggu seperti, "Saya tidak akan hidup melalui ini," tanggapi pikiran Anda sendiri dengan pikiran tandingan seperti "Saya akan baik-baik saja dan pulih dengan cepat."

  • Metode 2: Mengelola Emosi

    1. Renungkan penyebab ketakutan Anda. Ada banyak alasan untuk ketakutan sebelum operasi. Namun, sebelum Anda benar-benar dapat menaklukkan ketakutan Anda, Anda harus mengidentifikasi penyebab spesifiknya. Misalnya, Anda mungkin takut kehilangan kendali, berada jauh dari teman dan keluarga, atau mengalami rasa sakit akibat tembakan atau jarum intravena. Penyebab ketakutan lainnya termasuk:

  • Kematian.
  • Apa yang dipikirkan orang lain ketika mereka mengetahui Anda di rumah sakit.
  • Menjadi cacat atau terluka oleh operasi.
  • 2. Buat rencana pra-operasi. Rencana pra-operasi adalah panduan langkah demi langkah yang disiapkan oleh Anda dan ahli bedah Anda untuk membantu Anda memastikan operasi yang sukses. Rencana Anda mungkin mencakup beberapa konsultasi dan ujian. Ini mungkin juga termasuk pembatasan tertentu pada kebiasaan makan dan minum Anda dalam periode tepat sebelum Anda menjalani operasi. Jika Anda membutuhkan transportasi ke rumah sakit, dokter bedah Anda akan memberi tahu Anda dan memasukkannya ke dalam rencana pra-operasi. Memiliki langkah-langkah dari rencana pembedahan di depan Anda dapat membantu mengurangi rasa takut bahwa prosedur pembedahan tidak akan teratur atau tidak direncanakan dengan baik.
  • Selalu ikuti rencana pra-operasi dengan hati-hati.
  • Untuk anak-anak, penting bagi mereka untuk melihat gambar rumah sakit dan staf medis, dan melakukan tur ke rumah sakit sehingga mereka dapat mengurangi tingkat ketakutan mereka dengan lebih baik.
  • 3.Merumuskan rencana pemulihan. Rencana pemulihan mirip dengan rencana pra-operasi, tetapi mencakup periode setelah operasi, bukan periode sebelum itu. Rencana pemulihan Anda akan memberikan garis waktu untuk pengembalian Anda ke normal, mulai sejak Anda bangun dari operasi.
  • Misalnya, rencana pemulihan Anda mungkin termasuk apakah Anda perlu dijemput dari rumah sakit dan siapa yang akan menyediakan transportasi.
  • Aspek potensial lain dari rencana pemulihan Anda termasuk ketika Anda dapat kembali bekerja, apa yang bisa Anda makan, dan jenis janji tindak lanjut seperti apa yang perlu Anda jadwalkan untuk memastikan pemulihan Anda berjalan dengan lancar.
  • 4.Jujurlah tentang perasaan Anda. Jika Anda takut tetapi berpura-pura kepada orang lain (atau bahkan kepada diri sendiri) bahwa Anda tidak melakukannya, ketakutan Anda hanya akan terus membusuk dan semakin memburuk. Mengakui ketakutan Anda tentang pembedahan adalah langkah pertama untuk menanganinya dengan cara yang sehat. Komunikasikan ketakutan Anda dengan dokter bedah Anda dan minta mereka untuk lebih banyak sumber daya yang dapat membantu Anda mengatasi ketakutan Anda.
  • Cara lain untuk mengatasinya adalah dengan benar-benar menghadapi ketakutan Anda dengan menuliskannya. Gunakan buku harian atau jurnal untuk mengaku dengan tepat apa yang Anda takuti dan bagaimana perasaan Anda.
  • Jika Anda menuliskan perasaan Anda, kunjungilah lagi beberapa hari kemudian dan tulis bantahan untuk ketakutan Anda. Misalnya, jika Anda menulis, "Saya ragu saya akan pulih sepenuhnya dari operasi," Anda mungkin kemudian menulis bantahan di sepanjang baris, "Saya percaya saya akan pulih sepenuhnya dan kembali ke kehidupan normal saya."
  • 5. Cobalah teknik relaksasi. Teknik relaksasi seperti pijat, akupresur, atau akupunktur dapat membuat Anda tetap rileks dan bebas dari rasa takut selama operasi, dan membantu Anda menenangkan pikiran selama masa pemulihan juga. Beberapa fasilitas medis bahkan menawarkan layanan relaksasi ini sebagai bagian dari paket bedah mereka. Orang lain menemukan bahwa aromaterapi juga berguna untuk bersantai. Tanyakan kepada dokter bedah Anda apakah mereka menawarkan ini atau teknik relaksasi lainnya.

    Metode 3 : Mencari System Pendukung

    1. Bicaralah dengan orang yang Anda cintai. Jika Anda khawatir tentang operasi Anda, jangan botol itu. Bagikan masalah Anda dengan anggota keluarga. Jika Anda benar-benar khawatir, Anda bahkan dapat meminta seseorang untuk menemani Anda. Pergi ke rumah sakit untuk dioperasi sendiri bisa terasa kesepian dan menambah rasa takut Anda. Jika Anda memiliki teman atau anggota keluarga tepercaya di dekat Anda sampai Anda menuju ruang operasi, Anda dapat berbicara dengan mereka dan Anda akan merasa lebih baik. Membagikan kecemasan Anda kepada orang yang Anda kasihi akan membuat Anda sedikit rileks dan melepaskan sebagian rasa takut Anda. Misalnya, Anda mungkin terbuka dengan orang yang dicintai dengan mengatakan:

  • "Saya cukup takut dengan operasi saya."
  • "Saya khawatir saya akan mati di meja operasi."
  • "Saya tidak ingin dipotong terbuka dalam operasi."
  • "Saya akan merasa jauh lebih baik jika saya tidak harus pergi sendiri ke operasi saya. Maukah Anda menemani saya? ”
  • 2. Pertimbangkan terapi. Psikolog dilatih untuk membantu Anda mengatasi ketakutan Anda. Ada dua cara mereka mungkin membantu Anda. Mereka mungkin membantu Anda menangani rasa takut secara langsung dengan memandu Anda melalui proses dan menunjukkan bagaimana rasa takut Anda tidak perlu. Atau, mereka mungkin membantu Anda menghadapi masalah mendasar yang menyebabkan ketakutan Anda (yang mungkin termasuk memiliki pengalaman buruk dengan operasi di masa lalu, atau melihat orang yang dicintai kesakitan karena operasi yang mereka lakukan). Apa pun masalahnya, berbicara dengan seorang psikolog seringkali dapat membantu Anda mengatasi rasa takut Anda akan operasi.
  • Untuk mencari terapis di daerah Anda, gunakan mesin pencari internet favorit Anda. Cobalah untaian kata seperti "terapis terdekat" atau "terapis di [kota Anda]."
  • Anda juga dapat meminta rujukan ke dokter bedah Anda atau mencoba meminta rekomendasi kepada teman.
  • 3. Bergabunglah dengan grup pendukung. Pembedahan yang terkait dengan kondisi tertentu seringkali memiliki kelompok pendukung untuk membantu orang mengatasi perasaan tentang pembedahan sesudahnya. Kelompok pendukung kanker, misalnya, dapat membantu Anda mengatasi masa pemulihan setelah tumor diangkat. Cari kelompok di daerah Anda yang terkait dengan operasi atau kondisi medis Anda.
  • Berbicaralah dengan orang-orang di dalam kelompok, dan rekatkan operasi umum Anda atau kondisi medis Anda.
  • Jika Anda terus mengalami kecemasan atau ketakutan terkait kondisi tersebut, minta mereka cara untuk mengatasinya.
  • Tanyakan kepada dokter bedah Anda untuk rekomendasi tentang suatu kelompok.
  • Read other articles & publications:
    SURABAYA SPINE SILOAM EKSPANSI KE DAERAH, BUKA LAYANAN TERPADU UNTUK MENJANGKAU MASYARAKAT
    Surabaya Spine Clinic Siloam melakukan openin...
    LAYANAN SATU PINTU SURABAYA SPINE CLINIC SILOAM
    Kami memiliki layanan pendukung untuk mem...
    TANGAN KEBAS KESEMUTAN, WASPADAI CARPAL TUNNEL SYNDROME
    Anda seorang gamer, pencipta komik, desain...